Saturday, December 20, 2008

Surat Kepada Kawan (Arsip Jadul 2003)

Assalamualaikum wr.wb

Dear P….
Gak ada yang lebih ngerti dan tahu apa yang elo dan keluarga lo alamin selain gua (sombong amat, ya…ha-ha-ha…!)
Soalnya gua sama keluarga gua udah pernah ngalamin yang elo + keluarga lo alamin. Lebih parah, malah.

Bayangin… dulu bokap gua gak kerja… cuma jadi preman di pasar Mencos, Setiabudi. Nyokap gua gak kerja sama sekali. Kita makan dari hasil bokap nge-sit. Tau nge-sit? Malakin orang yang menang judi! Parah, kan?

Untungnya bokap bisa mijat & nulis naskah sedikit. Jadi, agak-agak bisa nafas, lah…
Rumah kita dari jaman Nabi Daud sampai sekarang masih sama: kontrakan.
Lo masih mending…lo punya rumah sendiri, bokap lo walaupun sempat nganggur beberapa lama, tapi kan cuma sementara. Doi udah kerja lagi kan? Nyokap lo juga kerja.
Kalo keluarga gua…?

Dulu tuh… kita sampai sempet makan yang namanya biji karet!
Tau biji karet kan? Yang sama anak-anak sering buat aduan itu, lho…
Nah… kalo abis temen-temennya ngadu biji karet, ‘kan ada dalemannya tuhh… terus abang gua biasanya mungutin, terus dimasak deh sama nyokap gua.
Gak keracunan juga udah syukur…
Makan nasi sama garam atau terasi doang sih udah biasa…

Kalo lagi ada acara di Gelanggang Mahasiswa (sekarang Pasar Festival), abang gua suka ke sana, terus ngambilin makanan-makanan sisa yang belum kemakan dari boks-boks konsumsi.
Doi juga ngojekin payung, jualan es mambo, sampe ngiter buat minta amal jariah dari mesjid…
Kalo mau main sengsara-sengsara-an… kita pasti menang, dehhh…!!!

Masalah utang? Keluarga gua jagonya !! (ha-ha-ha… :) )
Hhhh… bokap+ nyokap gua sering banget minta / ngutang sama saudara atau kenalannya.
Malu sih… tapi mau gimana lagi…

Terus, lo pasti heran… koq bisa ya, kita survive?

Jangankan elo… gua juga gak ngerti !!! ha-ha-ha…!! :)

Tapi mungkin… karena kita yakin sama Dia.
Dia Yang Maha Keren itu, lho…!
Karena kalo dipikir-pikir secara logika… gak mungkinlah kita bisa survive dengan keadaan begitu.
Tapi nyatanya… bisa, kan??
Itulah hebatnya Dia.

Elo mungkin sekarang ngeliat keadaan gua sama keluarga gua agak membaik.
Tapi untuk sampai pada keadaan sekarang… jalannya ituuuuuuu…
Berliku-liku, berlubang-lubang… banyak jurangnya…

Lo tau sendiri waktu kita kuliah dulu, gua mesti jualan piscok. Dan itu capek banget, lho…
Kadang-kadang gua pengen banget brenti jualan. Tapi gak bisa. Waktu itu bokap gua nganggur.
Kalo gua besoknya mau bisa makan + ngasih sedikit buat nyokap gua, gua harus terus.
Sampe akhirnya gua sakit TBC.
Tapi lagi-lagi si Maha Keren itu nolongin. Gua dapet beasiswa ICAC.

Gua cerita begini bukannya bangga-bangga banget hidup sengsara.
Gua cuma pengin ngasih gambaran bahwa meskipun kelihatannya hidup kita susah banget… masih banyak yang lebih susah dari kita.

Dan kalo lo renungin… banyak banget yang ternyata harus kita syukurin.
Coba deh lo pikirin dengan seksama… tentang hidup lo… tentang keluarga lo… pasti lo bakalan temuin bahwa elo tuh masih beruntung…
Buktinya, lo punya temen yang cakep banget kaya gua… ha-ha-ha.. :P

Dan bahwa Do-i tuh… sayang banget sama lo…
Sayaaaaaaanggg… banget!
Asli!!

Pesimis ?! Gak lah, ya…!!!

Demi Tuhan, P… lo tuh masih muda… agak cakep (hi-hi-hi…)… pinter, udah pasti.
Dan yang paling penting: lo tuh orang yang baik.
And guess what ?! Dia sayang banget sama orang baik.
Saking sayangnya, Dia juga pengen nge-tes… seberapa kuat sih kita ngadepin hidup?
Bukan karena Dia benci atau gak peduli sama kita. Justru sebaliknya…

Guru gua pernah bilang: yang bisa mengkilapkan emas itu api.
Maksudnya, cuma jalan susah, sakit ‘en sengsara yang buat kita jadi lebih kuat.
Ketika kita berhasil ngelewatin itu semua, kita akan jadi lebih kuat, dan lebih berharga jadi manusia.

Jadi… tabah aja, ya…?

Tawakal… percaya penuh sama Dia.
Bahwa Dia gak bakalan ninggalin kita. Justru kita yang sering ninggalin Dia.

Masalah mimpi dan ramalan…
Gua cuma bisa bilang bahwa yang bisa nentuin nasib kita itu adalah kita sendiri.
Tentu aja Dia juga berperan besar. Tapi titik centernya adalah kita sendiri.
Makanya, Dia gak bakalan merubah nasib suatu kaum, kalo kaum itu gak berusaha ngerubah dirinya sendiri.

Percaya deh sama diri lo sendiri. Percaya deh sama Dia.
Everything will be alright…! Trust me! I know…!

Sekarang ini… optimalkan yang ada pada diri lo…
Jangan pernah berhenti untuk ngembangin diri.

Bahasa Inggris…? Job interview…? … Keccciiiill…
Ayo, lah kita latihan…Kapan en dimana… terserah lo!
Mulai minggu depan juga gua mau…

Semua pasti ada jalan keluarnya, P.. Percaya deh! Asal kita mau berusaha dan percaya penuh sama Dia.
Ujian yang elo alamin sekarang, siapa tau adalah awal dari keberhasilan yang cemerlang di masa yang akan datang… Ya, kan.. ?!

Udah dulu, ya… Kalo diterusin bisa jadi novel, nih!

Hang on there, girl!
You can do it!
I know you can.

Si cantik yang manisnya gak abis-abis,
Ratu Gumelar
--------------------------------------

Catatan kecil:

Saat ini, kawanku P sudah menikah dan mempuyai 2 anak yang lucu-lucu.
Dia diterima bekerja di BI dengan gaji jauh di atas rata-rata kami, teman seangkatannya.
Sebuah rumah di perumahan kawasan Depok yang asri jadi tempat tinggal mereka sekeluarga.

7 comments:

  1. nice. makasih jeng. inspirasi pagi2

    ReplyDelete
  2. Hehehe... makasi.. makasi..
    Walopun gak bermaksud jadi inspirasi, cuma tru stori :P

    ReplyDelete
  3. Aku terharuuuuuu.....sungguh......

    ReplyDelete
  4. Memories and past are only good when they become lessons.

    They're not to be regretted to, or ashamed of...

    ReplyDelete
  5. gw buka,gw baca....1 kata...piscok..maauuuuu..kirim dunk...
    =SMG/BKS=

    ReplyDelete
  6. Kekekekeke... sekarang mah ada yang lebih mantabh lagi piscoknya... Piscok Cakra di Sukabumi punya abang gw.. Ke sana gih, Chan, Aria...

    ReplyDelete